Baru Dibuka, Sejumlah Produk UMKM Jateng Laku Terjual pada Kriyanusa 2022

AKARTA - Pameran Kriyanusa 2022 yang berlangsung di Jakarta Convention Center resmi dibuka Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Rabu (21/9/2022). Dekranasda Provinsi Jawa Tengah tampil dengan standnya yang tampak elegan.

Tidak tanggung-tanggung, seusai pembukaan, Ketua Dekranasda Jateng Atikoh Ganjar Pranowo, didampingi Asisten Ekbang dan Kepala Dinas Koperasi, UKM Jateng dan Kepala Dinas Perindag Prov Jtg menuju stand, dan ikut menawarkan produk dari delapan UMKM yang tampil. Upayanya membuahkan hasil. 


Baru beberapa jam, satu per satu produk terjual kpd pengurus Dekranasda Pusat, Ketua Dekranasda dari luar daerah, istri pejabat, serta pengunjung lainnya. Produk Tas wanita dan Acsesories adl produk yg paling mencuri perhatian pengunjung. Ibu Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian tertarik dan membeli prd unik jateng berupa tenun kombinasi batik. total transaksi hari pertama mencapai Rp. 15.800.000. Selain penjualan retail, trdpt pula PO dress sbyk 2 pcs.

Atikoh menyampaikan, pameran tersebut menjadi pengobat rindu para pecinta kerajinan, setelah dua tahun pandemi Covid-19. Untuk itu, dia mendorong para perajin agar memanfaatkan Kriyanusa, untuk mengenalkan produknya. Bagaimana pun, menjual produk kerajinan secara langsung, lebih bisa menggaet pembeli, karena mereka dpt melihat langsung produk, warna, menyentuh barangnya.


"Setelah itu baru repeat ordernya bisa dilakukan secara digital. Karenanya, perajin harus dpt memanfaatkan kesempatan ini," bebernya.


Diakui, pameran Kriyanusa memiliki segmen pasar yang luar biasa. Tidak hanya masyarakat, tapi dimungkinkan ada buyer, eksportir, yang datang ke tempat itu. 


Melihat kondisi tersebut, kata Atikoh, produk yang dipamerkan mesti melalui proses kurasi, dengan melibatkan desainer dan tokoh yang kapabel di bidang kerajinan. Sehingga, diharapkan produk yang lolos kurasi benar-benar berkualitas secara kapasitas maupun kuantitas, dan siap untuk diekspor. Dengan begitu, ekspansi pasar bisa berjalan dengan baik, Hal ini jg dilakukan oleh Dinas Koperasi, UKM Provinsi Jawa Tengah dalam menetapkan UKM Peserta.


"Kalau bicara batik, Jawa Tengah leading. Keunggulan lain, perajin bisa mengombinasikan batik dengan tenun, yang di tempat lain tidak ada. Kami juga menampilkan produk yang komplet. Dari bahan baku kain, pakaian jadi, tas, aksesoris. Tapi ini mayoritas memang produk perempuan. Untuk menarik pembeli, layout juga kami bikin semenarik mungkin," bebernya.
Atikoh berharap, usai mengikuti pameran, pelaku UMKM kriya semakin percaya diri, lebih berinovasi, meningkatkan kualitas. Mereka mesti bisa mengevaluasi, selama dua tahun ini produk apa yang laku dijual, segmen pasar yang dibidik, dan sebagainya.
Perajin dari Muria Batik Kudus, Yuli Astuti, mengaku senang bisa diajak berpartisipasi pada Kriyanusa. Dia berharap, produk batik tulis halus yang banyak diminati di Jakarta, bisa semakin dikenal.
"Harapannya, dengan pameran di JCC ini bisa mengenalkan produk unggulan daerah. Sehingga, bisa meningkatkan produksi batik Kudus, dan UMKM Jateng semakin baik," ungkap Yuli.
Hal senada juga disampaikan perajin D’ Sultan Salatiga, Arya. Dia antusias dapat mengikuti pameran itu. Apalagi, yang datang dari seluruh Indonesia. 
"Jadi, bisa saling tukar ilmu. Senanglah. Habis pandemi ini, semoga pengunjung sudah mulai ramai. Bersyukur, baru dibuka, barang saya sudah beberapa yang laku," katanya.
Sebagai informasi, pameran Kriyanusa 2022 berlangsung di JCC mulai 21-25 September 2022.
Bagi warga DKI pd khususnya yg penasaran dg produk Kenes Ayu Semarang (tas wanita), Defenta Kendal (tas wanita), D’ Sultan Salatiga (aksesoris), Zem Silver Demak (aksesoris), Muria Batik Kudus (batik dan baju siap pakai), Dahlia Kudus (bordir), Batik Gunung Kendil Rembang (kain batik tulis premium), Tenun Hoedas Jepara (tenun  premium) Silahkan hadir ke booth jateng no A.71 dan A82

Selamat berbelanja…!!